Antasari Azhar di Mata Najwa

Melihat Antasari mantan ketua KPK hadir di Mata Najwa semalam, saya jadi teringat dengan kisah pembunuhan fiksi cinta segitiga di era SBY yang sangat lebay dan janggal. Ibarat film, banyak bagian yang kurang masuk akal.

Sejak seword booming dengan beberapa artikel Pakar Mantan menjawab, sebenarnya sudah ada banyak sekali yang inbox dan ingin agar kasus Antasari dibahas. Tapi penasehat hukum saya mengatakan sebaiknya tidak dibahas, sebab Antasari sebentar lagi akan dibebaskan. Dibanding membuka luka lama dan berpotensi mengusik penguasa yang dulu, lebih baik biarkan Antasari keluar dengan tenang.

Alasan tersebut sangat masuk akal. Jadi apapun yang ingin saya bahas tentang Antasari akhirnya dibatalkan. Sebab kadang untuk mencapai tujuan baik, kita harus melupakan beberapa kejahatan.

Tapi semalam Antasari sudah berbicara secara lugas dan jelas, untuk itu saya berani ikut menuliskannya. Sebagai catatan sejarah bahwa negara ini pernah mengalami skenario pembunuhan yang terstruktur, sistematis dan massif untuk memenjarakan seorang ketua KPK.

Jadi begini para pembaca seword.com yang ganteng, cantik, baik hati, rajin dan tidak sombong. Kasus fiktif Antasari ini diskenariokan seolah-olah Antasari membunuh Nasrudin Zulkarnaen karena motif cinta segitiga. Jadi Antasari diskenariokan rebutan Rani Juliani dengan Nasrudin. Lalu Antasari menyuruh orang untuk membunuh Nasrudin. Setelah itu ditangkaplah Antasari sebagai dalang (otak) dari pembunuhan berencana.

Namun semua cerita tersebut semalam dibantah langsung oleh Antasari:

“Saya tegaskan malam ini, tidak ada cinta segitiga, omong kosong itu semua. Dan saya tidak lakukan pembunuhan, apalagi otaknya,” ucap Antasari Azhar saat awal duduk di meja Mata Najwa.

“Opini yang dibangun memang begitu. Tapi putusan yang saya terima tidak seperti itu. Ini yang mungkin publik tidak memahami. Saya dituduh turut serta membunuh. Masalahnya, saya turut serta siapa? Sejak saya di PN, banding, kasasi, sampai PK itu (tuduhannya) turut serta. Bukan otak pembunuhan,” lanjut Antasari Azhar.

Kasus pembunuhan Nasrudin menjadi semakin menarik karena keluarga korban malah berpihak pada Antasari, mereka mendorong agar kasus ini dibuka dan dicari tau dalangnya.

“Dari awal saya dengar kasus ini, saya yakin bahwa Antasari Azhar memang bukan pelakunya. Pada saat itu saya berkata, ada orang besar, pejabat besar, yang menjadi dalang dari pembunuhan saudara saya. Yang jelas orang besar itu punya kekuasaan, mampu menggerakkan siapa saja, itulah org besar. Kalau Pak Antasari, Ketua KPK, tidak punya kemampuan apa-apa dia,” kata Andi Syamsudin, adik kandung almarhum Nasrudin.

Andi juga bercerita bahwa tidak terlalu kaget kalau kakaknya dibunuh. Sebab beberapa hari sebelumnya Nasrudin sudah cerita sedang diancam dan diteror.

“Yg jelas banyak yang dia (Nasrudin) ketahui, di dalam perusahaan BUMN itu sendiri. Tapi tidak bisa saya utarakan di sini,” kata Andi Syamsudin.

Melihat Andi Syamsudin, keluarga korban atau adik Nasrudin berubah haluan memihak pada Antasari, dan menginginkan pembunuh aslinya ditangkap, maka pengacara keluarga Nasrudin juga berbalik memihak Antasari.

“Ketika Pak Andi tidak percaya dan ingin bersama Pak Antasari mengungkap siapa pembunuhnya, saya otomatis ikut. Dosa apapun saya kurang teliti waktu itu. Harusnya saya melihat SMS dulu yang benar, buka HP-nya. Saya cuma dijanjikan saja, dan kemudian dikatakan Pak Andi sudah melihat, ternyata belum, jadi diadu domba saja,” kata Boyamin Saiman, pengacara Nasrudin.

“Itu setting-an yg cukup piawai, namun settingan apapun suatu saat akan terbongkar,” Andi Syamsudin.

SMS yg dimaksud adalah SMS ancaman yang diberikan Antasari Azhar kepada Nasrudin Zulkarnaen. Namun sebenarnya SMS tersebut pun hanya rekayasa.

Apa dosa Nasrudin?

Sebelum meninggal, Nasrudin melaporkan pada KPK terkait adanya kasus korupsi di tempatnya bekerja, PT Rajawali Nusantara Indonesia. Nasrudin merupakan salah satu saksi kunci kasus yang sudah menempatkan mantan Dirut PT RNI Rama Prihandana serta mantan Direktur Keuangan RNI Ranendra Dangin, sebagai tersangka. Korupsi itu terjadi antara tahun 2004 hingga tahun 2007, Nasrudin sempat menjabat sebagai staf ahli di PT RNI. Ia disebut-sebut paling banyak tahu dugaan korupsi impor gula pasir putih yang dilakukan atas kerja sama PT RNI dengan Bulog itu.

Faktor Nasrudin melapor ke KPK dan menjadi saksi kunci inilah yang kemudian menjadi alasan paling masuk akal mengapa Nasrudin harus dilenyapkan, karena berpotensi membongkar mega korupsi Bulog dan BUMN.

Apa dosa Antasari?

Sebelum terkena kasus pembunuhan fiktif Nasrudin, Antasari telah memenjarakan banyak koruptor. Namun yang paling tidak bisa diampuni adalah besan SBY, Aulia Pohan, juga ikut dipenjarakan atas kasus korupsi pencairan dana yayasan BI sebesar 100 milyar. Aulia Pohan hanyalah salah satu dari beberapa orang BI yang juga diciduk KPK era Antasari.

SBY dikabarkan marah besar karena besannya sendiri terkena kasus korupsi dan dipenjara. Apalagi saat itu menjelang Pemilu 2009. Namun SBY memang cerdas. Dalam kondisi tertekan seperti itu, SBY malah memanfaatkan ditangkapnya Aulia Pohan untuk menunjang citra baiknya. “Demokrat anti korupsi. SBY tak pandang bulu, bahkan besannya pun dipenjara,” begitulah opini publik yang terbentuk saat itu dan berhasil meyakinkan banyak orang untuk memilih SBY.

Skenario 2 pulau terlampaui

Pernyataan Andi Syamsudin semalam yang menyebut ada “orang besar” sebagai dalang pembunuhan Nasrudin adalah sebuah pernyataan yang sangat mudah dipahami.

“Yang jelas orang besar itu punya kekuasaan, mampu menggerakkan siapa saja, itulah org besar. Kalau Pak Antasari, Ketua KPK, tidak punya kemampuan apa-apa dia,” kata Andi Syamsudin.

Jika harus ditafsirkan, maka orang besar yang disebutkan bisa kita artikan Presiden SBY atau Kapolri, mengingat ini adalah kasus pembunuhan berencana dan pasti ditangani Polisi. Kalau Jenderal TNI kan tidak ada urusan dengan pembunuhan atau korupsi. Kalau ketua DPR, MPR dan DPD, sekalipun orang besar tapi tidak bisa melakukan apa saja dalam hal skenario pembunuhan.

Kalau melihat dari faktor sebab akibat, maka Kapolri juga tidak memiliki kepentingan apa-apa terhadap KPK, mengingat saat itu institusi Polri tidak sedang terlibat kasus korupsi.

Jadi kalau adik Nasrudin mengatakan ada orang besar sebagai dalang pembunuhan Nasrudin, saya pikir orang besar tersebut adalah si titik-titik. Itu yang besannya dipenjara karena koupsi. Motifnya karena sakit hati, dendam dengan Antasari.

Tujuan utamanya adalah Antasari. Bagaimana caranya agar ketua KPK ini lengser. Sementara kenapa harus mengorbankan nyawa Nasrudin? Jawaban logisnya karena saat itu Nasrudin ikut membongkar kasus korupsi. Hasilnya, berhasil memenjarakan Antasari dengan bonus menutup kesaksian Nasrudin.

Jika pernyataan adik Nasrudin benar bahwa ada orang besar sebagai dalang, maka kemungkinannya si orang besar memanfaatkan orang yang tidak suka dengan Nasrudin untuk bekerjasama, dengan jaminan backup dari seluruh institusi penegak hukum. Sebab si orang besar kan punya kekuasaan dan menggerakan siapa saja.

Pembunuhan kolabrasi

Andi Syamsudin semalam juga menyatakan memiliki rekaman orang-orang yang mengajaknya kolaborasi agar Antasari bisa dipastikan masuk penjara.

“Jadi ini Polisi (yang mengajak anda kolaborasi)?” Tanya Najwa Shihab semalam.

“Kalau mbak menyebut polisi, saya katakan orang. Orang itu ada macam2. Ada polisi, jaksa, ada siapapun juga. Perwira polisi. Soal siapa orangnya dan apa pangkatnya sekarang saya tdk perlu sebut,” jawab Andi Syamsudin mantap.

Andi ditantang untuk membuka rekaman tersebut, namun dirinya mengatakan dengan syarat Antasari sudah berani. Kalau sekarang Antasari belum siap.

“Apa yang anda takutkan Pak Antasari?” Tanya Najwa.

Antasari hanya menjawab santai “Saya tidak takut, saya hanya takut sama Allah. Suatu ketika Pak Andi buka semua, seperti doa saya.”

Kenapa Antasari tidak membongkar semuanya?

Mengapa kasus ini tidak dibuka saja secara gamblang? Apa susahnya? Dan mungkin masih banyak pertanyaan teman-teman pembaca seword. Jika anda salah satu yang bertanya seperti itu, saya ada sedikit jawaban.

Antasari mungkin sudah tidak peduli dengan dirinya sendiri, 7 tahun mendekam di penjara bukan waktu yang sebentar. Kalau ada dendam yang perlu dibalaskan, maka itu pasti si orang besar tadi. Namun Antasari punya anak-anak yang masih panjang masa depannya. Inilah kenapa Antasari tidak mau membukanya, karena dia sudah cukup menderita 7 tahun tidak dengan keluarga. Antasari tentu tidak ingin mewariskan derita pada keturunannya.

Wajar kalau kemudian Antasari menyatakan “Itu semua diatur, saya tahu semua. Tapi saya pikir tidak saya, Allah yg akan membuka itu semua.”

Antasari korban kejam dan kejinya rezim SBY

“Anak peluru yg dikatakan Mun’im Idris itu 9mm, sementara barang bukti yg digunakan bukan 9mm. Bahkan dari 2 anak peluru yg ditemukan di tubuh korban, berasal dari 2 senjata yg berbeda. Dia (Munim Idris) diminta utk mengatakan bahwa anak peluru ini sesuai dgn bukti senjata yg dibawa ke persidangan,” ucap Maqdir Ismail.

“Apakah Mun’im Idris tdk menyebutkan nama orang yg menyuruh mengubah keterangan?” Kejar Najwa Shihab.

“Dia tidak menyebut nama (yang meminta), dia hanya menyebut pangkatnya seseorang,” jawab Maqdir Ismail. Sementara di waktu yang bersamaan Antasari bersuara lirih “Kombes.”

Kesaksian Andi Syamsudin, Boyamin Saiman, sampai dokter forensik almarhum Munim Idris adalah indikator sempurna bahwa pembunuhan ini memang rekayasa si orang besar.

Bahwa ada beberapa pernyataan yang menyebut adanya keterlibatan Polisi, saya pikir itupun karena faktor si orang besar yang bisa menggerakan dan mengatur dengan kekuasaannya.

Suka tidak suka, kasus Antasari ini terjadi di era SBY yang perutnya besar. Sebuah pembunuhan berencana dengan mudah diskenariokan dan dituduhkan pada Antasari agar lengser dari ketua KPK, karena saat itu sedang semangat membantas korupsi.

Lihatlah betapa kejam dan kejinya rezim SBY. Dari Polisi sampai dokter forensik diatur paksa untuk mendukung sebuah skenario pembunuhan agar Antasari lengser dari ketua KPK dan dipenjara.

Artikel asli : https://seword.com/politik/antasari-korban-kejam-dan-kejinya-rezim-sby/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Antasari Azhar © 2016 Frontier Theme